by

Tiga Alat ini, Bagus untuk Handle Keperluan Client PPPoE Rumahan Hotspot Voucheran Mikrotik Mikhmon

Langsung Viral dot com – Om mau bangun Client Rumahan dengan PPPoE ? ini om Daftar Alat nya. Tapi ini hanya untuk Jarak dekat saja, kira-kira yaa di bawah 1 Km lah om Jarak nya, dari Pusat AP Penyebar kita.

1. AP Penyebar di Pusat memakai Mikrotik OmniTIK-AC RBOmniTikG-5HacD = Rp. 1.474.000,-

Ini gambar nya :

Nanti di setting Mode AP saja – Access Point, tentunya dengan sistem keamanan username password lah om, agar tidak sembarangan orang bisa gunakan itu si Omnitik.

2. AP Penerima nya adalah Mikrotik SXTSQ5HPND Level 4 = Rp. 685.000,-

Nah, nanti si Omnitik diatas, selanjutnya akan di tembak oleh si SXTSQ5HPND ini dari rumah client.

ini gambar nya :

Karena untuk nembak, maka mode nya si SXTSQ5HPND adalah : Station.

3. Selanjutnya adalah kita butuh AP penyebar, langsung ke HP atau ke PC di rumah pelanggan. Nanti nya bisa disambung ke sistem PPPoE atau ke sistem Hotspot Voucheran siiih om.

Alat nya adalah ini : TP-Link TL-WR840N 300Mbps Wireless N Router Antenna = Rp. 124.900,-

Dan ini penampakan nya om:

Jadi si TP-Link TL-WR840N adalah untuk handle akun PPPoE yang bisa dibatas jumlah HP yang bisa / diperbolehkan connect nya.

Lalu untuk keperluan Voucheran Hotspot tan, kita bisa gunakan AP ZTE F609 saja (jika ingin yang murah tapi masih berkualitas).

Catatan :

Si Omnitik diatas adalah khusus untuk handle client jarak dekat saja, yaitu yang kurang dari 1 Km dari si Omnitik berada.

Si Omnitik adalah bisa handle sampai 30 user PPPoE lah lah, dengan radius bisa 360 derajat, karena memang Omni kan ini sistem nya.

Jangan lupa untuk membeli Omnitik yang sudah tipe AC om, agar lebih Jos hasilnya. Nanti si penerima nya pake SXTSQ5HPND yang biasa saja (bukan AC AC an).

Lalu di Omnitik nya di Disable kan si Fitur AC nya karena kalau nyala, maka akan boros ke ke daya (kata para suhu).

Nah, Daya yang seharus nya untuk Sistem AC nantinya akan berguna untuk bisa gandle banyak client SXTSQ5HPND yang Non AC juga.

Jadi intinya si Omnitik nya pake mode A/N saja jangan mode AC, lalu si SXTSQ5HPND gunakan mode biasa juga (tidak AC).

Omnitik AC itu adalah untuk bawa BW gede misalnya 20M, jadi kalau cuma bawa bw 5M ya mendingan non aktifkan saja sistem AC di omnitik nya lalu gunakan mode A/N (kabar nya)

Tetapi jika jaringan om bawa BW gede, misalnya bawa BW 20M, maka omnitik di pusat harus dengan mode AC dan lalu si SXTSQ5HPND harus yang AC juga si om (begitu kata para suhu).

Demikian, semoga bermanfaat. (LV – PP)

Comment

Artikel terkait lainnya